Follow by Email

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 12 September 2011

Analisis 9/11: 11/9 dan Kampanye Rahasia Teror Amerika

(The Imperial Anatomy of Al-Qaeda, Part III)


By Andrew Gavin Marshall



Mengantisipasi Sebuah Serangan

Selama beberapa tahun sebelum peristiwa 9/11, para perumus kondang ahli strategi Amerika telah mengakui perlunya mengenai apa yang mereka sering sebut "Pearl Harbor baru", sebuah serangan penting terhadap Amerika sendiri dalam rangka untuk memobilisasi rakyat Amerika ke dalam perang global baru untuk tujuan dominasi dunia.


Sebagaima Zbigniew Brzezinski menulis pada tahun 1997 dalam bukunya The Grand Chessboard, “Kepentingan Amerika yang utama adalah untuk membantu memastikan bahwa tidak boleh ada satupun kekuatan muncul untuk mengendalikan wilayah geopolitik (di Asia Tengah] dan bahwa masyarakat dunia tidak terhambat akses keuangan dan ekonominya ke wilayah tersebut." [1] Brzezinski mengakui dalam bukunya bahwa, "mengejar kekuasaan bukanlah tujuan keinginan yang bersifat umum, kecuali dalam kondisi ancaman mendadak atau tantangan terhadap rasa kesejahteraan rakyat dalam negeri" [2] Ia juga menulis bahwa, "Masyarakat mendukung keterlibatan Amerika dalam Perang Dunia II terutama karena efek kejutan serangan Jepang di Pearl Harbor" [3].


Andrew Krepinevich

Pada tahun 1999, Andrew Krepinevich, Direktur Eksekutif Pusat Strategis dan Penilaian Anggaran bersaksi di hadapan Sub-komite Angkatan Bersenjata Senat dalam Munculnya Ancaman dan Kemampuan. Dia menyatakan bahwa Amerika Serikat menghadapi tantangan "yang belum pernah terjadi sebelumnya"

Perlunya mengubah angkatan bersenjata kita menjadi militer yang sangat berbeda dari yang ada saat ini, sementara mempertahankan kemampuan militer untuk memainkan peran yang sangat aktif dalam mendukung upaya jangka pendek Amerika Serikat dan untuk menjaga stabilitas global dalam keterlibatan dan perluasan strategi keamanan nasional. [4]

Setelah menganjurkan secara besar-besaran untuk memikirkan kembali sifat dan peran kekuatan militer Amerika Serikat, mendorong gagasan “revolusi dalam urusan militer" dan percepatan ambisi kekaisaran, ia mengatakan kepada Komite Senat:

Tampaknya ada kesepakatan umum tentang kebutuhan untuk melakukan transformasi militer Amerika menjadi semacam kekuatan yang berbeda dari yang telah memenangkan Perang Dingin dan Perang Teluk. Namun dukungan verbal ini belum diterjemahkan ke dalam program pertahanan yang mendukung transformasi. [. . . ] Sementara berkembang dukungan di Kongres untuk melakukan transformasi, dari "massa yang kritis” [dukungan publik] maka dibutuhkan untuk melaksanakan yang belum dicapai ini. Orang mungkin menyimpulkan bahwa, dengan tidak adanya gangguan eksternal yang kuat kepada Amerika Serikat – seperti yang sebelumnya semisal "Pearl Harbor" dan yang sejenisnya - untuk mengatasi hambatan dalam melakukan transformasi yang ternyata akan membutuhkan sebuah proses yang panjang dan melelahkan. [5]


Graham Fuller

Pada tahun 1999, Graham Fuller, mantan Wakil Direktur Dewan Intelijen Nasional CIA, menganjurkan penggunaan pasukan Muslim untuk memenuhi kepentingan Amerika Serikat di Asia Tengah. Dia menyatakan bahwa, "Kebijakan yang mengarahkan evolusi Islam dan membantu mereka dalam melawan musuh kita berjalan baik dan luar biasa di Afghanistan dalam melawan [Rusia]. Doktrin-doktrin yang sama masih dapat digunakan untuk mengacaukan apa yang tersisa dari kekuasaan Rusia, dan terutama untuk melawan pengaruh Cina di Asia Tengah "[. 6]

Pada bulan Juni 2000, Kepala Staf Gabungan Pentagon mengeluarkan Joint Vision 2020, menguraikan strategi militer Amerika bahwa Departemen Pertahanan "akan menganut di masa depan." Laporan diberi penekanan pada gagasan "Dominasi Spektrum Penuh - Full Spectrum Dominance”, "yang berarti" kemampuan pasukan Amerika Serikat, baik beroperasi sendiri atau dengan sekutu untuk mengalahkan semua musuh dan mengendalikan situasi di berbagai operasi militer "

Joint Vision 2020 dialamatkan pada dominasi spektrum penuh dalam berbagai konflik dari perang nuklir sampai kepada medan perang besar dan terhadap kemungkinan skala yang lebih kecil. Hal ini juga dialamatkan kepada situsasi yang tidak jelas seperti pasukan pemelihara perdamaian serta pasukan bantuan kemanusiaan. [7]

Think tank Proyek Neo-conservatif untuk Abad Baru Amerika (PNAC) mengeluarkan laporan pada bulan September 2000 yang disebut “Membangun Kembali Pertahanan Amerika” di mana mereka menganjurkan kekaisaran Amerika untuk melakukan ekspansi besar-besaran dengan "dominasi spektrum penuh" serta kebutuhan untuk melakukan "Revolusi dalam urusan militer," dan melakukan beberapa perang secara serentak di berbagai belahan dunia. Beberapa anggota think tank dan penulis laporan ini akan menduduki jabatan kunci di dalam Administrasi Bush beberapa bulan kemudian (termasuk, Dick Cheney, Donald Rumsfeld, Paul Wolfowitz, dan Zalmay Khalilzad). Sementara mengakui dengan melakukan proyek besar ini, laporan selanjutnya menegaskan:

Selanjutnya, proses transformasi, bahkan jika membawa perubahan yang revolusioner, mungkin akan berlangsung lama, menghindar dari beberapa bencana dan membuat peristiwa katalis - seperti Pearl Harbor baru "[. 8]


Donald Rumsfeld

Pada bulan Januari 2001, Komisi Rumsfeld, yang dibentuk untuk menganalisis the US National Security Space Management and Organization - Manajemen dan Organisasi Keamanan Nasional Ruang Angkasa Amerika Serikat, dipimpin oleh calon Menteri Pertahanan Amerika Serikat, Donald Rumsfeld (yang juga penandatangan dan anggota Proyek untuk Abad Baru Amerika - PNAC). Menganjurkan ekspansi kemampuan militer di Ruang Angkasa dan reorganisasi total angkatan bersenjata serta badan-badan intelijen Amerika Serikat. Laporan tersebut menyatakan bahwa:

Sejarah penuh dengan contoh-contoh di mana tanda-tanda peringatan yang diabaikan dan menolak perubahan sampai sesuatu yang datang dari luar, kejadian yang “tidak mustahil” yang memaksa birokrasi menentangnya untuk mengambil tindakan. Pertanyaannya adalah apakah Amerika Serikat akan cukup bijaksana untuk bertindak secara bertanggung jawab dan cukup dengan suka hati untuk mengurangi kerentanan antariksa Amerika Serikat. Atau apakah seperti di masa lalu, melumpuhkan serangan negara dan para penduduknya - sebuah "Space Pearl Harbor" - akan merupakan kejadian yang mampu membangkitkan bangsa dan pemerintah Amerika Serikat untuk bertindak. [9]

Pada awal 1998, Presiden memperingatkan dalam briefing harian CIA, bahwa "bin Laden dan sekutunya sedang mempersiapkan sebuah serangan di Amerika Serikat, termasuk pembajakan pesawat" NORAD. "Pertahanan Udara Amerika Utara diperintahkan melakukan latihan untuk membalas serangan teroris yang menabrakan pesawat ke gedung." Pada bulan Agustus 1999.," bagian intelijen Federal Aviation Administration memperingatkan kemungkinan akan adanya sebuah "operasi pembajakan bunuh diri" oleh Osama Bin Laden "[.10]

Pada bulan Oktober 2000, Pentagon melakukan latihan respon darurat di mana "dibuat insiden teroris tiruan di halte Metro Pentagon dan kecelakaan konstruksi," dan lebih jauh menggambarkan sebuah " pesawat penumpang jatuh " di halaman Pentagon. [11]

Selama bertahun-tahun, NORAD telah melakukan latihan militer dan dalam latihan tersebut menggambarkan pesawat yang dibajak dan diterbangkan ke gedung-gedung di Amerika Serikat. [12] Salah satu sasaran yang dimaksud dalam latihan NORAD adalah World Trade Center:

Dalam latihan lain, jet menembak jatuh teroris tiruan di atas Samudra Atlantik sebuah jet konon sarat dengan racun kimia yang terbang menuju target di Amerika Serikat. Dalam skenario ketiga, target adalah Pentagon - tapi latihan tersebut tidak jadi dilaksanakan setelah para pejabat pertahanan mengatakan bahwa hal itu tidak realistis. [13]

Sebagaimana Guardian mengungkapkan pada bulan April 2004:

Lima bulan sebelum serangan 11 September, perencana militer Amerika Serikat menyarankan permainan perang-perangan untuk melatih respon terhadap serangan teroris yang menggunakan pesawat komersial diterbangkan ke Pentagon, tetapi perwira senior menolak skenario itu sebagai "sangat tidak realistis". [14]


David J. Ozolek

Pada bulan Mei 2001, sebuah latihan yang melibatkan Pusat Komando Amerika Serikat, U.S. Special Operations Command and U.S. Joint Forces Command - Komando Operasi Khusus Amerika Serikat dan Komando Militer Gabungan Amerika Serikat dilaksanakan di mana pejabat-pejabat militer "memperkirakan" bahwa perang pertama dalam abad ke-21 sudah sangat dekat, "Nostradamus tidak dapat membatasi pertempuran pertama dari perang berikutnya yang lebih dekat daripada yang kita lakukan, "seperti dijelaskan oleh mantan pejabat tinggi yang bertanggungjawab dalam latihan, Dave Ozolek. Latihan ini merupakan Unified Vision 2001 sbb:

Tumbuh dari kesadaran bahwa ancaman itu berubah. Ozolek mengatakan skenario itu merupakan ancaman regional yang besar dan berasal dari Timur Tengah. Skenario itu disebut untuk penyebaran global kepada sebuah negara yang terkurung daratan dengan wilayah yang bermusuhan serta kurangnya perjanjian yang mendasar dengan negara-negara tetangganya untuk memungkinkan akses Amerika Serikat.

[. . . ] Bentuk ancaman yang kita digambarkan adalah sebuah negara yang tidak stabil dan bermusuhan, tetapi musuh utamanya bukan negara itu sendiri, namun aktor transnasional yang berbasis di daerah itu, terkoneksi secara global, mampu dan bersedia untuk melakukan serangan teroris di Amerika Serikat sebagai bagian dari kampanye tersebut.

[. . . ] "Banyak dari para peserta dalam Unified Vision, setelah 100 hari kemudian, menjadi perencana perang," kata Ozolek. Mereka mengambil pengalaman-pengalaman dari Unified Vision kembali ke komando dan menempatkannya untuk digunakan sebagai perintah buat rencana operasi Enduring Freedom dan Noble Eagle. Mereka punya ide dari taktik, teknik dan prosedur yang dibutuhkan untuk beroperasi melawan musuh tersebut, katanya.

Kata Ozolek Unified Visi membuktikan kesalahan para pakar yang mengkritik Departemen Pertahanan. "Hal pertama yang mereka suka berbicara bahwa kita selalu berkutat pada pertempuran terakhir dari perang terakhir," katanya. "Apa yang kami tunjukkan kepada mereka adalah bahwa saat ini kita sudah benar: Kami benar-benar melihat pertempuran pertama dari perang berikutnya, dan kita didorongnya karena sudah sangat dekat." [15]


Condolezza Rice

Setelah 9/11, dalam bulan Mei 2002, Condoleezza Rice menyatakan bahwa, "Saya tidak berpikir siapa pun bisa meramalkan bahwa ... mereka akan mencoba untuk menggunakan pesawat sebagai rudal, sebuah pesawat dibajak sebagai misil "[16] Jadi Condi adalah orang bodoh atau pembohong, karena pernyataan itu bukan apa-apa jika tidak sepenuhnya dan sama sekali palsu. Aparat keamanan nasional telah sepenuhnya mengantisipasi, dan bahkan permainan perang-perangan dan sebenarnya perencanaan ini diskenario. Diharapkan, direncanakan, dan tidak kurang dari perencananaan perang yang sedang aktif menunggu.

Komisi 9 / 11

Sangat penting dalam memahami peristiwa 9/11 adalah dengan memperhatikan dana untuk operasi 9/11. Komisi itu sendiri menyatakan:

Hingga saat ini pemerintah Amerika Serikat belum dapat menentukan sumber asal uang yang digunakan dalam serangan 9/11. Akhirnya masalahnya merupakan makna yang terkait dengan aktivitas normal. [17]

Namun, seseorang harus menerima masalah dengan klaim ini. Faktanya adalah bahwa penyelidikan yang komprehensif, kriminal atau tidak, harus memberikan perhatian khusus pada peran pembiayaan; menelusuri sumber uangnya. Ini bukan hanya merupakan kegagalan Komisi 9/11, sebagaimana telah cukup didokumentasikan.

Dari awal, Komisi 9/11 diganggu dengan berbagai masalah. Lebih dari setahun Pemerintahan Bush telah menolak upaya untuk membentuk komisi dalam rangka menyelidiki serangan 9/11, bahkan menekan Pemimpin Mayoritas Senat, Tom Daschle untuk tidak memulai penyelidikan. [18] Pada bulan Mei 2002, Presiden Bush menyatakan menentang pembentukan Komisi 9/11 [19.]

Pada bulan September 2002, Bush merubah keputusan sebelumnya dan mendukung proposal untuk membentuk "komisi independen" untuk menyelidiki serangan. [20] Dalam satu bulan mengenai pernyataan ini, Gedung Putih mulai melemahkan proses, "Kongres yang hampir menyelesaikan kesepakatan tiba-tiba dibatalkan pada bulan Oktober, setelah seorang anggota parlemen partai Republik yang terlibat dalam negosiasi akhir menerima telepon dari Wakil Presiden Dick Cheney, "yang menyebabkan menghentikan proses tersebut. [21]



Philip Zelikow
Pada pertengahan bulan November, Kongres menyetujui pembentukan Komisi bi-partisan 9/11 untuk menyelidiki serangan, dengan 10 anggota Kongres, 5 orang Republik dan 5 orang Demokrat, dengan Ketua diangkat oleh pemerintahan Bush dan Wakil Ketua diangkat oleh Partai Demokrat. [22]

Pemerintahan Bush memilih sebagai Ketuanya tidak lain adalah Henry Kissinger, mantan Penasihat Keamanan Nasional dan Menteri Luar Negeri masa pemerintahan Nixon dan Ford, "orang dalam Washington yang sempurna," penjahat perang. Bahkan the New York Times mengakui:

Sayangnya, kekuatan tarik-menarik untuk kekuasaan dan kepentingan komersial telah mendorong ybs sejak meninggalkan pemerintahan, dan menjadikannya sebagai tokoh yang kurang memenuhi syarat untuk jabatan penting ini. Memang, menarik untuk bertanya-tanya apakah pilihan terhadap Mr. Kissinger bukan merupakan manuver pintar yang dilakukan oleh Gedung Putih untuk menahan sebuah penyelidikan yang sudah lama ditentang. [23]

Dua minggu kemudian, "Menghadapi pertanyaan-pertanyaan tentang potensi konflik kepentingan, Henry Kissinger mengundurkan diri" sebagai Ketua Komisi 9/11. [24] Ia kemudian digantikan oleh mantan Gubernur New Jersey, Thomas Kean. Pada bulan November 2003, salah seorang Komisaris, Max Cleland, mengklaim bahwa “sekarang penyelidikan dikompromikan" oleh Gedung Putih. [25]

Tak lama setelah dikeluarkan Laporan final Komisi 9/11 pada tahun 2004, Harper Magazine menyebutnya sebagai "menipu dan penipuan," yang menyatakan laporan tersebut sebagai menutup-nutupi kesalahan" [. 26]


Rice Zelikow
Pada tahun 2006, dua orang Ketua Komisi menerbitkan sebuah buku di mana mereka mengklaim bahwa Komisi berbohong baik kepada FAA maupun kepada Departemen Pertahanan, khususnya NORAD. [27] Beberapa komisaris yang pernyataannya direkam mengatakan bahwa mereka merasa Pentagon sengaja berbohong kepada mereka untuk menyesatkan [28]. Lebih lanjut, banyak informasi yang diterima komisi dan digunakan dalam laporannya "adalah hasil interogasi brutal terhadap operatif al-Qaeda - interogasi yang oleh banyak kritikus diberi label penyiksaan "[. 29]

Ternyata, Direktur Eksekutif Komisi 9/11, Philip Zelikow, adalah orang yang disangsikan mengenai prioritas dan koneksinya. Ia adalah penulis utama dari laporan akhir yang mengendalikan staf komisi penelitian. Zelikow, "seorang rekan mantan Penasihat Keamanan Nasional, Condoleeza Rice, meskipun hubungan dekatnya kepada Bush dan White House, Philip Zelikow diangkat menjadi direktur eksekutif Komisi 9/11, dan ia tetap melakukan kontak teratur dengan [Karl] Rove yang mengawasi komisi." Zelikow"diam-diam melakukan pembicaraan dengan penasihat dekat Presiden Bush, Karl Rove dan yang lain-lain di Gedung Putih sementara seolah-olah komisi otonom menyelesaikan laporannya. "Bahkan sebelumnya Zelikow bersama dengan Condoleezza Rice menulis sebuah buku. Menyusul penerbitan laporan tersebut, Zelikow kemudian bekerja sebagai penasihat untuk Condoleezza Rice di Gedung Putih. [30]

Bin Laden

Ada banyak hal-hal yang menarik dan penting berkaitan dengan hubungan yang rumit antara CIA, ISI, dan al-Qaeda yang mengarah kepada peristiwa 9/11 dan layak untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Pertama, mari kita perhatikan Osama bin Laden. Bin Laden, yang hubungannya dengan CIA di masa lalu didokumentasikan dengan baik, dilaporkan ia bertindak sebagai bajingan yang ikut dengan Amerika Serikat dalam Perang Teluk 1991 dalam memerangi Irak, dan penempatan pasukan Amerika di pangkalan militer Arab Saudi. Namun ada laporan yang mengindikasikan bahwa hubungan antara bin Laden dengan aparat intelijen Amerika Serikat tetap berlangsung selama bertahun-tahun, setidaknya sampai tingkat tertentu,.

Kita harus ingat sifat al-Qaeda, sebagai organisasi, atau jaringan, aset intelijen yang dibiayai, dipersenjatai, terlatih dan tersebar di seluruh dunia dengan jaringan rumit badan-badan intelijen Amerika Serikat, Perancis, Inggris, Arab Saudi, dan Pakistan.

Sebuah pengadilan Perancis melakukan penyelidikan jaringan keuangan Osama bin Laden, dianggap sungguh sangat kaya secara independen dan membiayai operasi al-Qaeda dengan dana sendiri. Namun, pengadilan mengungkapkan bahwa Osama mempertahankan rekening bank patungan dengan saudara tirinya Yeslam bin Laden di Swiss antara 1990 dan 1997. Yang menarik bagi peneliti adalah sejumlah uang "€ 241 juta yang ditransfer ke Pakistan pada tahun 2000 dari rekening milik perusahaan bernama Cambridge, anak perusahaan SBG [Saudi Bin Laden Group], yang membuka rekening di Deutsche Bank, Jenewa,"yang dananya" ditransfer ke rekening milik bersama Osama bin Laden dengan seseorang berkebangsaan Pakistan" [. 31]

Der Spiegel, sebuah surat kabar utama Jerman yang mendapatkan akses ke ribuan halaman dokumen intelijen berkaitan dengan bin Laden dan al-Qaeda. Dalam laporannya atas dokumen tersebut, penulis mengungkapkan bahwa saat bin Laden membutuhkan dana, "Para elit Saudi - dan keluarganya sendiri – datang membantunya" Daftar para pemberi dana:

adalah benar siapa saja monarki dari Timur Tengah, termasuk dua nama mantan menteri kabinet, enam orang bankir dan dua belas orang pengusaha terkemuka. Daftar ini juga menyebutkan "saudara bin Laden." ... “Saudara bin Laden," melakukan yang pertama kali menjamin uang untuk Al-Qaeda, dan kemudian pada tahun 1994 mengeluarkan pernyataan pers bersama yang menyatakan bahwa mereka mendepak Osama dari keluarga sebagai “kambing hitam," yang benar-benar memutuskan hubungan dengan saudara seketurunan darah mereka - atau apakah mereka hanya menipu mata dunia? [32]

Bahkan ipar perempuan Osama bin Laden menyatakan:

Saya benar-benar tidak percaya bahwa keluarga bin Laden tidak mengakui Osama. Dalam keluarga ini, saudara laki-laki selalu seorang saudara, tidak peduli apa yang telah dilakukannya. Saya yakin bahwa jaringan yang kompleks dan terjalin erat antara marga bin Laden dan keluarga kerajaan Saudi masih berlangsung. [33]

Setelah kematian ayah Osama, Salem bin Laden, saudara Osama, menjadi kepala perusahaan, Saudi Binladen Group (SBG). Seperti dilaporkan Der Spiegel:

Menurut sumber-sumber intelijen Perancis, Salem bin Laden menjalin hubungan perusahaannya dengan elit politik Amerika, ia membantu pemerintahan Reagan mengalahkan Senat Amerika Serikat dan menyalurkan uang sebesar US$ 34.000.000 untuk para pemberontak sayap kanan Contra yang beroperasi di Nikaragua. Dia juga mengembangkan hubungan dekat dengan keluarga Bush di Texas. [34]


Salem bin Laden
Sementara Osama berjuang di Afghanistan melawan Soviet, ia sering dikunjungi secara pribadi oleh Pangeran Saudi, Turki, kepala intelijen Saudi, dan didanai baik oleh Saudi Bin Laden Group (SBG) dan keluarga Kerajaan Saudi. Pada tahun 1990, ketika Raja Fahd dari Arab Saudi mengizinkan Amerika untuk mendirikan pangkalan militer di Arab Saudi, SBG mendapat kontrak untuk membangun pangkalan militer tersebut. [35]

Meskipun keluarga Bin Laden menyatakan bahwa Osama seekor “kambing hitam" dan mereka memutuskan hubungan dengan ybs, namun di awal tahun 1990-an, terdapat bukti-bukti kuat bahwa tidak hanya Osama yang tetap mempertahankan hubungan dengan keluarganya, akan tapi ia tetap mengadakan hubungan dengan intelijen Saudi. Sementara Osama di Sudan di awal tahun 1990-an, intelijen Saudi sering mengutus keluarganya untuk bertemu dengan Osama, dan mempertahankan kontak yang dekat dengan dia, sementara itu badan intelijen Israel, Mossad, percaya bahwa Osama adalah mata-mata Saudi. Pada tahun 1994, di bawah tekanan publik yang kuat, baik Arab Saudi maupun keluarga bin Laden secara terbuka menanggalkan hubungan mereka dengan Osama. [36]

Namun, setelah ini, saat Osama kembali ke Afghanistan pada pertengahan tahun 1990-an untuk bekerjasama dengan Taliban, Pangeran Turki dari Dinas Intelijen Saudi masih mempertahankan kontak dan tetap mengunjungi Osama, bahkan membawa "hadiah" seperti puluhan truk:

Menurut mantan anggota badan intelijen Taliban, Pangeran Turki dan OBL [Osama bin Laden] membuat kesepakatan: Saudi akan mendukung al-Qaeda secara finansial, tetapi hanya di bawah syarat tidak akan ada serangan ke wilayah Saudi. [37 ]

Pada tanggal 9 Januari 2001, Osama menghadiri pernikahan putranya di Afghanistan, disertai oleh ibu dan dua saudaranya, hampir tidak diperlakukan sebagai “kambing hitam". Selanjutnya, dua orang saudara Osama pergi ke Abu Dhabi pada bulan Pebruari 2001 untuk "memberikan sejumlah besar uang" kepada agen al-Qaeda. Di Amerika Serikat, keluarga Bin Laden memegang paspor diplomatik, sehingga setelah serangan 9/11, mereka tidak bisa dipermasalahkan, tapi diterbangkan ke luar negeri. Para keluarga bin Laden juga melakukan bisnis dengan keluarga Bush melalui perusahaan investasi, the Carlyle Group. [38] Tidak seorang pun nampaknya mempermasalahkan mengapa keluarga bin Laden memegang paspor diplomatik, padahal merupakan penampilan yang aneh bagi keluarga bisnis Saudi yang bukan diplomat yang tidak sedang melaksanakan tugas resmi atau formal 'diplomasi'.


Osama bin Laden
Pada bulan Maret 2000, dilaporkan bahwa Osama bin Laden menderita sakit ginjal dan hati [39] Sebuah sumber intelijen Barat mengatakan kepada majalah Asiaweek yang berbasis di Hong-Kong, bahwa bin Laden sedang menunggu kematiannya karena penyakit gagal ginjal.. [40 ]

Pada bulan Juli 2001 untuk mendapatkan pengobatan, Osama bin Laden dirawat selama 10 hari di rumah sakit Amerika di Dubai. Dia berangkat dari Pakistan ke Dubai pada tanggal 4 Juli 2001 dan dirawat di departemen urologi. Sementara ia di rumah sakit, Osama dikunjungi oleh beberapa anggota keluarganya, termasuk pejabat Saudi dan pejabat CIA. Salah seorang pengunjung dari Saudi adalah Pangeran Turki Al Faisal, kepala intelijen Saudi serta kepala perwakilan CIA di Dubai, yang segera dipanggil kembali untuk meninggalkan Dubai menuju Washington. [41]

Pada tanggal 10 September 2001, malam sebelum terjadi serangan 9/11, Osama bin Laden "mendapatkan perawatan medis di Pakistan yang sangat di dukung militer, yang dikemudian hari digunakan untuk mendukung Amerika Serikat dalam perang melawan teror di Afghanistan." Pakistan intelijen melaporkan bahwa bin Laden segera dibawa ke rumah sakit militer di Rawalpindi untuk pengobatan penyakit ginjal dialisis. Sebagaimana dikatakan seorang pekerja medis, "mereka memindahkan semua pasen biasa di departemen urologi, dan membawa Osama dengan sebuah tim rahasia untuk menggantikan mereka" Presiden Pakistan Musharraf secara terbuka menyatakan kepada publik bahwa Osama menderita penyakit ginjal dan sedang menunggu kematiannya.[42]

ISI Pakistan dan 9/11


Mahmood Ahmad
Selama ini ISI Pakistan memberikan bantuan baik secara terang-terangan maupun rahasia kepada Taliban dan al-Qaeda di Afghanistan, CIA mempertahankan hubungan erat dengan ISI yang telah mereka kembangkan selama terjadinya perang Sovyet-Afganistan pada tahun 1980-an, di mana mereka menggunakan ISI sebagai sebuah saluran, seperti diatur melalui Club Safari pada tahun 1970-an, yang merupakan organisasi badan-badan intelijen Barat yang digunakan intelijen Timur Tengah dan Asia sebagai medium untuk kegiatan rahasia mereka. Dengan demikian, CIA mengadakan kontak yang luas dengan ISI dan benar-benar menyadari segala aktivitasnya. [43]

Seorang pejabat tinggi intelijen India bahkan menyatakan, "Badan Pertahanan Intelijen Amerika mengetahui bahwa Inter-Services Pakistan Intelligence (ISI) yang mensponsori Taliban dan Al Qaeda, tetapi pemerintahan Bush memilih untuk mengabaikan temuannya" [44] Adalah hal yang tidak dapat difahami bahwa sejak CIA mempertahankan kontak yang luas dengan ISI, dan ISI memelihara dan memperluas kontak dengan Taliban dan al-Qaeda, bahwa faktanya bukan CIA yang merupakan sponsor baik Taliban maupun Al-Qaeda yang juga dilakukan melalui ISI? Kita tahu bahwa CIA mendukung Taliban melalui jaringan yang sama dengan ISI yang mendukung melalui operatif al-Qaeda, [45] sehingga dalam jangkauan imajinasi difahami bahwa CIA akan menyadari akibat dukungannya terhadap al - Qaeda. Apakah langsung maupun tidak langsung, CIA mendukung al-Qaeda.

Tak lama setelah 9/11, intelijen India menyadari fakta bahwa Jenderal Mahmoud Ahmad, Kepala Dinas Intelijen Pakistan, Inter Servive Intelligence (ISI) telah menerima kiriman sejumlah US$ 100.000 dari Saeed Sheikh, seorang terpidana teroris yang mempunyai hubungan dengan ISI, untuk Mohamed Atta yang konon pemimpin kelompok dan salah seorang dari pembajak 9/11. Jadi, sebenarnya ISI membiayai serangan 9/11. Namun, ada beberapa aspek yang lebih ambigius mengenai cerita ini. Kebetulan Jenderal Mahmoud Ahmad berangkat ke Washington DC pada tanggal 4 September 2001 untuk kunjungan selama seminggu. Pada tanggal 10 September, sehari sebelum terjadinya serangan 9/11, sebuah surat kabar Pakistan memuat berita tentang kunjungan Ahmad:

kehadiran Kepala ISI Letjen Mahmood selama seminggu di Washington telah memicu spekulasi tentang agenda pertemuan misterius di Pentagon dan Dewan Keamanan Nasional. Secara resmi, sumber-sumber Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa dia sedang melakukan sebuah kunjungan rutin sebagai balasan kunjungan Direktur CIA, George Tenet yang telah melakukan kunjungan ke Islamabad sebelumnya. Sumber-sumber resmi mengkonfirmasikan bahwa ia bertemu dengan Tenet minggu ini. Dia juga melakukan pembicaraan yang lama dengan pejabat-pejabat yang tidak disebutkan di Gedung Putih dan Pentagon. Tapi pertemuan yang paling penting adalah dengan Mark Grossman, Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Politik.

... Apa yang menarik untuk ditambahkan dalam kunjungannya adalah mengenai sejarah kunjungan tersebut. Terakhir kali Ziauddin Butt, pendahulunya Mahmood, berada di sini sewaktu suhu politik dalam negeri pemerintahan Nawaz Sharif kacau-balau dan berubah dalam beberapa hari. Ini juga bukan kunjungan pertama yang dilakukan oleh Mahmood dalam tiga bulan terakhir yang menunjukkan urgensinya pembicaraa-pembicaraan yang dilangsungkan. [46]


George Tenet
Jenderal Ahmad, sewaktu berada di Washington, bertemu dengan Direktur CIA, George Tenet dan Deputi Menteri Luar Negeri, Richard Armitage. Pada pagi hari 9/11, Jenderal Ahmad mengadakan pertemuan dengan Ketua DPR dan Komite Intelijen Senat, Senator Bob Graham dan Perwakilan Porter Goss, seorang veteran, mantan pelaksana 10-tahun operasi rahasia CIA. Porter Goss kemudian mengepalai penyelidikan bersama House-Senat atas serangan 11 September, dan kemudian menjadi direktur CIA. [47]

Jenderal Mahmoud mengirim uang sebesar US$ 100.000 untuk Mohamad Atta, konon pemimpin pembajak 9/11, ISI terlibat dalam serangan 9/11, setidaknya dengan dukungan keuangan. FBI bahkan mengkonfirmasi bahwa transaksi terjadi. [48] Hubungan luas ISI dengan intelijen Amerika dan fakta bahwa Ahmad berada di DC berbicara dengan legislator tingkat tinggi, Departemen Luar Negeri, Pentagon dan pejabat intelijen menimbulkan pertanyaan mengenai apa yang dibicarakan dalam pertemuan rahasia tersebut.

Michael Meacher, seorang mantan anggota parlemen Inggris dan mantan anggota kabinet Tony Blair, menulis dalam Guardian a.l. sbb:

Ahmed, the paymaster untuk para pembajak, memang berada di Washington pada 9/11, dan mengadakan serangkaian pertemuan sebelum terjadinya serangan 9/11 dengan pejabat-pejabat tinggi Gedung Putih, Pentagon, Dewan Keamanan Nasional, dan dengan George Tenet, Kepala CIA, serta dengan Marc Grossman, pembantu Menteri Luar Negeri untuk urusan politik. Ketika Wall Street Journal membeberkan bahwa Ahmed telah mengirim uang untuk para pembajak, dia dipaksa "pensiun" oleh Presiden Pervez Musharraf. [49]

Michael Meacher
Meacher lebih lanjut menjelaskan kasus Sibel Edmonds, seorang mantan penerjemah FBI-yang berpaling menjadi whistleblower mencoba untuk mengungkapkan bukti tentang apa yang dia lihat sebagai kolusi antara badan-badan intelijen dan teroris di balik 9/11. Dia kemudian dibungkam oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat.

Dia seorang Turki-Amerika berusia 33 tahun mantan penerjemah intelijen FBI, fasih berbahasa Persia, bahasa yang dipakai terutama di Iran dan Afghanistan, memiliki izin penyelidikan kesetiaan kepada negara yang sangat rahasia. Dia mencoba untuk mengungkap konspirasi intelijen dengan menyebutkan beberapa nama pelaku kejahatan yang mengatur serangan 9/11, namun kini di bungkam dan dirinya dilarang memberikan kesaksian di pengadilan atau menyebutkan nama orang-orang atau negara yang terlibat. Dia dikutip mengatakan: "Terjemahan saya mengenai 9/11 disadap termasuk mengenai pencucian uang [teroris], berupa informasi yang terinci dengan tanggal-tanggalnya ... jika mereka melakukan penyelidikan yang sebenarnya, kita akan melihat beberapa tuntutan pidana kepada penjahat penting pejabat tingkat tinggi di negara ini [Amerika Serikat] ... dan percayalah kepada saya, mereka akan melakukan apapun untuk menutupi hal ini terungkap.” [50]


Sibel Edmonds
Pada bulan Agustus tahun 2009, Sibel Edmonds mengungkapkan bahwa, "sewaktu Amerika Serikat berhubungan 'mesra' dengan Taliban dan al-Qaeda menggunakan para militan untuk memajukan tujuan-tujuan tertentu di Asia Tengah," dan menyatakan, "Dengan kelompok-kelompok tersebut, kami telah beroperasi di Asia Tengah. "Dia menjelaskan bahwa Washington menggunakan kelompok-kelompok ini" sebagaimana di lakukan selama konflik Afganistan dan Uni Sovyet "[. 51] Dengan kata lain, seperti biasanya Amerika Serikat mempersenjatai, mendanai dan menggunakan al-Qaeda untuk tujuannya sendiri.

Pada tanggal 11 September 2009, 8 tahun setelah hari peristiwa 9/11, sebuah koran besar di Inggris, Daily Mail, memuat berita kritis terhadap kisah resmi mengenai Osama bin Laden. Di dalamnya, penulis mengajukan pertanyaan:

Bagaimana jika ia sudah mati selama bertahun-tahun, dan Intelijen Inggris serta Amerika Serikat sebenarnya memainkan sebuah permainan menipu ganda? Bagaimana jika semua yang telah kita lihat atau dengar tentang dia di video dan audio kaset sejak awal setelah 9/11 adalah palsu - dan bahwa ia dibuat terus 'hidup' oleh sekutu Barat untuk membangkitkan dukungan dalam rangka perang melawan teror? [52]

Artikel itu mengutip mantan perwira intelijen luar negeri Amerika Serikat dan editor senior Angelo M. Codevilla, Profesor hubungan internasional di Boston University yang mengatakan, "Semua bukti menunjukkan Elvis Presley saat ini lebih hidup dari Osama Bin Laden"

Prof Codevilla menegaskan: "Video dan kaset audio yang diduga Osama tidak pernah meyakinkan pengamat yang tidak memihak," tegasnya. 'Orang itu tidak terlihat seperti Osama. Beberapa video penampilannya dengan hidung Semit seperti rajawali, sementara yang lain penampilannya lebih pendek dan lebih lebar. Di samping itu terdapat perbedaan antara warna dan gaya jenggotnya walau hanya hal-hal kecil. "[53]

Menarik untuk diperhatikan adalah bahwa setelah serangan 9/11, setidaknya Osama bin Laden, menyampaikan empat buah pernyataan secara terpisah untuk pers dan media Timur Tengah, menyatakan bahwa ia tidak ambil bagian dalam serangan 9/11, sedangkan video di mana ia diduga menyatakan bertanggung jawab atas serangan dia memakai cincin emas, yang dilarang oleh agama Islam (Wahhabi), serta menulis dengan tangan kanannya, sedangkan situs FBI mengatakan bahwa dia menulis dengan tangan kiri, dan wajahnya kabur serta sulit untuk dikenali. Pada tanggal 28 September 2001, Osama bin Laden berkata, "'Aku sudah bilang aku tidak terlibat. Sebagai seorang Muslim, saya mencoba sebaik mungkin untuk menghindari berbohong. Aku tidak mengerti apa-apa ... juga tidak melakukan pembunuhan terhadap perempuan tak berdosa, anak-anak dan manusia lainnya sebagai tindakan yang terpuji. "[54]

Osama bin Laden bahkan dilaporkan telah meninggal karena gagal ginjal pada tanggal 13 Desember 2001, di pegunungan Tora Bora di perbatasan Afghanistan-Pakistan. Pada hari yang sama, pemerintah Amerika Serikat mengeluarkan rekaman video yang menentukan di mana Osama mengaku bertanggung jawab atas serangan. Namun, bin Laden dalam video itu sangat berbeda dari gambar bin Laden yang sebenarnya, dan bahkan memiliki hidung berbentuk berbeda, janggutnya lebih gelap, kulitnya pucat, dan jari-jarinya tidak lagi panjang dan tipis, serta nampak berada dalam konsisi kesehatan yang baik. [55]

Sebagaimana Los Angeles Times melaporkan pada bulan November tahun 2009, hubungan yang luas dan erat antara CIA dan ISI belum berkurang sejak 9/11, tetapi dalam kenyataannya, dipercepat: "CIA telah menyalurkan ratusan juta dolar untuk dinas intelijen Pakistan sejak serangan 11 September, jumlahnya sebanyak sepertiga anggaran tahunan badan mata-mata asing." Lebih lanjut.," pembayaran ke Pakistan kewenangannya berada di bawah program rahasia itu awalnya disetujui oleh Presiden Bush dan dilanjutkan Presiden Obama "Selanjutnya.," CIA secara rutin membawa operatif ISI ke fasilitas pelatihan rahasia di Carolina Utara, "dan sebagaimana yang ditunnjukkan artikel," CIA juga menyalurkan jutaan dolar untuk dinas mata-mata asing. Dengan demikian besarnya jumlah dari seluruh pembayaran kepada ISI mencerminkan peran sentral Pakistan. "Sebagaimana laporan di Los Angeles Times yang menjelaskan, dukungan keuangan CIA kepada ISI dimulai sejak konflik Afganistan-Sovyet, dan belum berhenti sejak saat itu, dan sejak 9/11, benar-benar ditingkatkan. [56]

Menjelaskan Rangkaian Hubungan (Nexus): Kasus Ali Mohamed


Ali Mohamed
Mungkin contoh sempurna dari hubungan yang kompleks dan hubungan antara badan-badan intelijen dengan al-Qaeda adalah kasus seorang pria bernama Ali Mohamed. Sebagaimana San Francisco Chronicle melaporkan dalam tahun 2001, "Seorang sersan mantan Angkatan Darat Amerika Serikat yang melatih pengawal Osama bin Laden dan membantu merencanakan pemboman tahun 1998 di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kenya adalah seorang informan Amerika Serikat dalam sebagian besar karirnya sebagai teroris." Ali Mohamed, seorang warganegara Amerika Serikat kelahiran Mesir mendekati CIA dalam pertengahan tahun 1980-an untuk menjadi informan CIA. Dia juga dalam beberapa tahun menjadi informan FBI, sambil menjadi operatif al-Qaeda tingkat atas, bahkan melatih pengawal Osama bin Laden, serta melatih teroris di kamp-kamp Afghanistan dan Sudan, dan pada tahun 1998 merencanakan pengeboman Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kenya. [57]

Pejabat Departemen Luar Negeri menyatakan ini hanya merupakan tanda masalah yang terkait dengan perekrutan informan, Mohamed adalah seorang agen ganda yang bekerja juga untuk al-Qaeda, dan mereka seharusnya "lebih tahu" Namun, sejauh ini hanya dalih ketidaktahuan, dan mempertimbangkan hubungan luas Mohamed untuk tidak kepada satu, tapi beberapa agen Amerika Serikat, tidak diragukan lagi ia adalah seorang agen ganda, tapi lebih mungkin dia bekerja sebagai operatif al-Qaeda untuk pemerintah Amerika Serikat. Bagaimanapun, satu hal untuk dikatakan bahwa Mohamed Ali beruntung dapat menghindari penangkapan, ia terus beruntung, lagi dan lagi. Sebuah keajaiban ketika 'keberuntungan' diatur.

Pada tahun 1971, Ali Mohamed bergabung dengan Tentara Mesir, naik pangkat mayor. Berpendidikan di Mesir, ia fasih berbahasa Inggris. Pada tahun 1981, ia bergabung dengan Jihad Islam Mesir, "sebuah kelompok Muslim fundamentalis radikal yang menentang hubungan pemerintah Mesir dengan Amerika Serikat dan Israel, ia wakltu itu termasuk anggota militer Mesir" Pada tahun yang sama, yaitu pada tahun 1981, Mohamed pergi ke Amerika Serikat untuk pertama kalinya, "lulus dari program khusus untuk perwira asing di sekolah Pasukan Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat di Fort Bragg, N.C." Pada tahun 1984, Mohamed meninggalkan militer Mesir. [58]


El-Sayyid A Nosair
Pada tahun 1984, Ali Mohamed mendekati kantor CIA di Mesir dan menawarkan diri menjadi seorang mata-mata. Tidak lama kemudian secara resmi CIA memutuskan kontak dengan dia, saat ia melakukan kontak dengan organisasi-organisasi teroris dan memberitahu mereka bahwa ia bekerja dengan CIA, menurut dugaan bermaksud untuk memata-matai badan-badan intelijen Amerika Serikat. Jadi CIA meminta Departemen Luar Negeri memasukkan namanya ke dalam “daftar yang diawasi" sehingga ia tidak bisa masuk Amerika Serikat. Namun, tahun berikutnya, Ali Mohamed memperoleh visa dari Kedutaan Besar Amerika di Mesir dan pergi ke Amerika Serikat. Ia kemudian bergabung dengan Angkatan Darat Amerika dan "menjadi anggota salah satu unit paling elit." [59]


Rabbi Meir Kahane
Dari tahun 1986 sampai dengan tahun 1989, Ali Mohamed berdinas di pangkalan Pasukan Khusus Angkatan Darat di Fort Bragg, NC, sampai ia diberhentikan dengan hormat pada tahun 1989. Ketika Sedang aktif bertugas, dia pergi ke New York dimana ia melatih berperang Muslim lokal dalam taktik militer untuk bertempur dalam perang Afghan-Sovyet. Salah seorang muridnya adalah "El Sayyid A. Nosair, seorang imigran Mesir yang dihukum karena terbukti membunuh Rabbi Meir Kahane, pendiri Liga Pertahanan Yahudi – the Jewish Defense League pada tahun 1990," yang dicatat sebagai operasi al-Qaeda untuk pertama kalinya di wilayah Amerika Serikat. [60]

Pada awal 1990, Ali Mohamed mulai bekerja untuk FBI. Mohamed kemudian menjalin hubungan dengan Osama bin Laden pada awal tahun 1991, dan membantu dalam berbagai cara, seperti membantu bin Laden dan ‘al-Qaeda' untuk mendapatkan dokumen palsu, dibantu dengan tugas-tugas logistik, dan bahkan membantu Osama pindah dari Afghanistan ke Sudan pada tahun 1991. Banyak teroris yang dilatih Mohamed kemudian terlibat dalam persekongkolan tahun 1993 untuk meledakkan World Trade Center. Pada tahun 1992, Mohamed kembali ke Afghanistan untuk melanjutkan melatih para militan. Pada tahun yang sama, ia ditahan oleh pejabat di Roma, namun segera dibebaskan. [61]

Pada tahun 1992, Ali Mohamed menciptakan sebuah sel teroris al-Qaeda di Kenya, dan pada tahun 1993, Bin Laden meminta Mohamed untuk mengintai target potensial teroris di Nairobi, Kenya. Dia mengambil foto-foto dan mengintai Kedutaan Besar Perancis, Kantor US-AID dan Kedutaan Besar Amerika. Bin Laden kemudian memilih Kedutaan Besar Amerika sebagai sasaran. [62]

Pada tahun 1993 ia ditahan oleh RCMP di Vancouver, Kanada, "saat mengadakan perjalanan bersama seorang yang dicurigai sebagai Mr. Bin Laden yang telah mencoba masuk ke Amerika Serikat dengan menggunakan dokumen palsu.” [63] Namun, setelah RCMP diminta untuk menghubungi FBI, Mohamed dibebaskan[64] Ia kemudian mendalangi pengeboman Kedutaan Besar Amerika di Kenya dan Tanzania pada tahun 1998.. [65]

Namun, terdapat implikasi yang mungkin menunjukkan bahwa hubungan Ali Mohamed dengan CIA tidak berakhir atau selesai di tahun 1980-an. Setelah 9/11, beberapa pembeberan rahasia diungkapkan di media tentang program rahasia yang mengizinkan teroris tingkat tinggi memasuki Amerika Serikat di bawah program rahasia CIA, dimana Departemen Luar Negeri mengeluarkan visa untuk para teroris agar bisa masuk ke Amerika Serikat

CIA Membawa Teroris ke Amerika


Michael Springman
Michael Springman, mantan pejabat Departemen Luar Negeri dan Kepala Biro Visa Amerika Serikat di Jeddah, Arab Saudi, sejak 1987 sampai 1989, membeberkan pengalamannya. Dia menyatakan bahwa, "Di Arab Saudi saya berulang kali diperintahkan oleh pejabat tinggi Departemen Luar Negeri untuk mengeluarkan visa untuk pemohon yang tidak memenuhi syarat," dan dia mengeluh kepada berbagai macam departemen dan instansi, Namun, keluhan itu tetap tidak ditanggapi. Ia mengelaborasi, "Apa yang saya protes adalah, dalam kenyataannya berupa upaya untuk membawa anggota baru yang dilakukan oleh Osama Bin Laden ke Amerika Serikat untuk pelatihan teroris oleh CIA. Mereka kemudian akan kembali ke Afghanistan untuk bertempur melawan Sovyet." Lebih lanjut:

Serangan terhadap World Trade Center pada tahun 1993 tidak menggoyahkan kepercayaan Departemen Luar Negeri kepada Saudi, demikian juga, tiga tahun kemudian terjadi serangan terhadap barak Amerika di Khobar Towers Arab Saudi yang menewaskan 19 orang Amerika. Agen FBI mulai merasa bahwa investigasi mereka terhalang. Apakah Anda akan terkejut untuk mengetahui bahwa agen FBI sedikit frustrasi karena mereka tidak dapat menyelidiki beberapa koneksi Saudi [66?]

Sebagaimana Springman lebih lanjut mengungkap dalam sebuah wawancara dengan CBC, Sheikh Abdel Rahman, teroris yang secara luas dianggap telah memainkan peran kunci dalam pemboman World Trade Center pertama pada tahun 1993, diberikan visa oleh perwira kasus CIA di Sudan, "Dan bahwa 15 orang atau lebih yang datang dari Arab Saudi untuk ikut ambil bagian dalam serangan di WTC dan [Pentagon pada 9/11] mereka mendapatkan visa melalui Konsulat Jenderal Amerika di Jeddah. "Pewawancara bertanya apakah ini menunjukkan bahwa "saluran"aplikasi visa yang dikeluarkan oleh CIA untuk teroris tidak pernah terbongkar, dan Springman menjawab:

Tepat. Aku pikir sudah, karena saya telah cukup mengangkat permasalahannya dan saya pikir mereka telah melakukannya. Saya telah mengeluh kepada Kedutaan Besar Amerika di Riyadh, saya telah mengeluh kepada Keamanan Diplomatik di Washington, saya telah mengeluh kepada General Accounting Office, saya telah mengeluh kepada Inspektur Jenderal Departemen Luar Negeri, dan saya telah mengeluh kepada Biro Konsuler di Departemen Luar Negeri. Rupanya gaung ini terdengar di seluruh Departemen Luar Negeri. [67]

Akhirnya, Departemen Luar Negeri memecat Springman tanpa alasan yang memadai. Ia menjelaskan program yang sama, di mana ia diperintahkan untuk membolehkan teroris masuk ke Amerika Serikat pada akhir tahun 1980-an berlanjut dan 15 dari 19 tersangka 9/11 pembajak, visanya diterbitkan melalui jaringan ini. Lebih lanjut ternyata Ali Mohamed "mengaku ke Amerika Serikat di bawah program khusus visa yang dikendalikan oleh layanan rahasia CIA," dan ia mengaku bekerja untuk CIA [68.]

Pada pertengahan 1990-an, Ali Mohamed membantu orang nomor dua al-Qaeda, mungkin setelah Osama bin Laden, Ayman al-Zawahiri, untuk datang ke California dan mengumpulkan uang untuk operasi al-Qaeda. Pada tahun 2000, Ali Mohamed dipanggil untuk diinterogasi dan kemudian ditangkap sehubungan dengan keterlibatan dalam pemboman kedutaan tahun 1998 dan ditahan di sebuah tempat yang dirahasiakan. [69]

Dengan demikian, kita memiliki contoh sempurna dari “rangkaian hubungan teror" dalam diri Ali Mohamed: ia secara simultan memiliki koneksi dengan CIA, FBI, Angkatan Darat, dan al-Qaeda. Statusnya yang tingkat tinggi dalam al-Qaeda tidak mungkin bisa tanpa sepengetahuan dan dukungan dari yang menanganinya. Banyak yang memastikan bahwa Mohamed adalah seorang agen ganda, tapi untuk siapa dia benar-benar bekerja? Mengingat dia telah menghilang ke dalam jurang "Keamanan Nasional", jawabannya mungkin tidak akan pernah sepenuhnya diketahui. Namun, ini tidak memberikan bukti lebih banyak karena adanya hubungan rahasia dimana Amerika Serikat memelihara al-Qaeda.

Able Danger: Melacak Teroris 9/11


Lt.-Col. Anthony Shaffer
Letnan Kolonel Anthony Shaffer, seorang perwira intelijen militer, yang pernah bekerja dalam program ultra-rahasia Pentagon mengungkapkan pengetahuan mendalamnya mengenai program “Able Danger”. Able Danger dimulai pada tahun 1999 atas permintaan Jenderal Hugh Shelton, yang kemudian menjabat Kepala Staf Gabungan dan di bawah pengawasan langsung dari Jenderal Pete Schoomaker, yang kemudian menjabat Komandan Komando Operasi Khusus (SOCOM)" CIA. Namun, telah menolak untuk bekerja sama dalam program Able Danger, yang dirancang untuk melacak teroris, dan dikembangkan secara spesifik dengan memfokuskan kepada al-Qaeda. Raytheon, sebuah kontraktor militer perusahaan swasta, terlibat dalam program pendataan intelijen militer. Setelah Schaffer mengungkapkan informasi tentang program ini, maka "Deputi Direktur Operasi Badan Intelijen Pertahanan secara esensi mencegah keterlibatannya dalam ‘Able Danger’" [. 70]

Pada bulan September 2000, lebih dari setahun sebelum terjadinya serangan 9/11, Able Danger, "sebuah unit kecil intelijen militer yang sangat rahasia mengidentifikasi Mohammed Atta dan kemungkinan tiga orang lainnya yang merupakan pembajak masa depan sebagai anggota sebuah sel Al Qaeda yang beroperasi di Amerika Serikat," dan pada musim panas tahun 2000, Able Danger merekomendasikan informasi yang dibagi dengan FBI untuk bertindak dan melenyapkan sel teroris tersebut. Namun, informasi itu tidak dibagi dan rekomendasi itu ditolak, rupanya karena "Mr Atta, dan yang lainnya berada di Amerika Serikat dengan visa masuk yang sah." Lebih lanjut:

Seorang mantan juru bicara Komisi 11 September, Al Felzenberg, menegaskan bahwa anggota stafnya, termasuk Philip Zelikow [teman Condi Rice yang kemudian bergabung dengan pemerintahan Bush], direktur eksekutif, diberi tahu mengenai program tersebut dalam perjalanannya ke luar negeri pada bulan Oktober 2003 dan mampir di Afghanistan serta Pakistan. [71]

Seorang jurubicara Pentagon mengatakan bahwa Komisi 9/11 melihat ke dalam masalah selama sidang Komisi, namun, mereka "memilih untuk tidak disertakan dalam laporan akhir." [72] Perwira intelijen dan sumber lainnya mengajukan diri untuk mengungkapkan dan memvalidasi klaim yang dibuat mengenai "Able Danger," termasuk JD Smith, seorang kontraktor pertahanan yang mengkonfirmasi bahwa Able Danger telah mengidentifikasi Atta. Selanjutnya, Kapten Angkatan Laut Scott Philpott juga tercatat bersama dengan Schaffer, mengklaim bahwa mereka "ditakut-takuti untuk melihat lebih lanjut ke Atta" dan usaha mereka untuk berbagi informasi dengan FBI digagalkan. [73] Kongres kemudian memulai penyelidikan ke dalam program “Able Danger". Menurut kesaksian Kongres:

Pengacara Pentagon selama pemerintahan Clinton memerintahkan menghancurkan laporan intelijen yang mengidentifikasi Mohamed Atta pemimpin 11 September beberapa bulan sebelum serangan terhadap Pentagon dan World Trade Center. [74]

Selanjutnya, pada tahun 2004, Badan Pertahanan Intelijen (DIA), "menghancurkan data file di komputer program pendataan Angkatan Darat yang dikenal sebagai Able Danger untuk menghindari pengungkapkan informasi":

Pensiunan Mayor Angkatan Darat Erik Kleinsmith, mantan direktur the Army Land Information Warfare Center mengatakan kepada panel bahwa penghapusan 2 terabyte data komputer Able Danger disutradarai oleh pengacara Pentagon – yang jumlahnya setara dengan seperempat dari informasi di Perpustakaan Kongres - - pada Mei atau Juni 2000 karena kekhawatiran hukum tentang informasi mengenai warga negara Amerika Serikat. [75]


Major Erik Kleinsmith
Pada bulan September tahun 2005, sewaktu Senat menyelidiki Able Danger sedang berlangsung, beberapa senator dari kedua partai menuduh Departemen Pertahanan "menghalangi penyelidikan apakah program intelijen sangat rahasia tersebut yang dikenal sebagai Able Danger memang mengidentifikasi pembajak Mohamed Atta dan pembajak masa depan lainnya yang pada hakekatnya merupakan potensi ancaman sebelum serangan teroris 11 September 2001. "Hal ini terjadi setelah Pentagon" memblokir beberapa saksi dari bersaksi di depan sidang umum Komite Kehakiman Senat."[76].

Pentagon bahkan mengakui bahwa, "itu telah diblokir beberapa perwira militer dan analis intelijen dari bersaksi di sebuah sidang Kongres terbuka tentang program intelijen sangat rahasia" Seorang jurubicara Pentagon mengatakan kesaksian terbuka "tidak akan sesuai.." [77]

Meskipun ada kesaksian dari Kolonel Schaffer dan orang lain tentang program Able Danger, Komisi 9/11 menolak bahwa Able Danger "secara historis tidak signifikan," dan dibenarkan menghilangkannya dari laporan akhir, dengan menyatakan bahwa, "badan-badan intelijen Amerika tidak menyadari Mr Atta sampai hari serangan."Louis Freeh, seorang mantan Direktur FBI, menulis dalam sebuah artikel di Wall Street Journal, bahwa pernyataan Komisi 9/11 adalah "memalukan dan salah, "terutama karena Komisi anggota sudah mengakui pada tahun 2005 (setahun setelah dirilis Laporan Komisi 9 / 11), bahwa mereka telah bertemu dengan para pejabat Able Danger yang tidak menyebutkan kepada mereka mengenai pelacakan terhadap Atta sebelum 9/11 [78.]

Selanjutnya, informasi lebih lanjut terungkap mengenai banyak pembajak yang diduga mempunyai hubungan dengan komunitas intelijen Amerika Serikat, seperti yang diungkapkan oleh Newsweek pada tahun 2002 bahwa dua pembajak tersebut sudah diidentifikasi oleh CIA pada Januari 2000 ketika mereka menghadiri pertemuan al-Qaeda di Malaysia. Namun, kedua orang itu lalu pergi ke San Diego di mana mereka menghadiri sekolah penerbangan, dan "pindah ke rumah sewaan seorang lelaki Muslim yang berteman dengan mereka di Pusat Islam setempat. Pemilik rumah secara teratur berdoa dengan mereka dan bahkan membantu membuka sebuah rekening bank "Namun, pemilik rumah dimana mereka tinggal kebetulan juga seorang “aset FBI yang menyamar", namun tidak ada yang dilakukan. [79]

Segera setelah serangan 9/11, dilaporkan oleh Newsweek bahwa militer memberikan informasi kepada FBI yang menyatakan bahwa 5 dari 9/11 pembajak itu “telah menerima pelatihan di instalasi militer yang aman Amerika Serikat pada tahun 1990-an." Lebih lanjut., "Tiga orang para pembajak diduga tinggal di alamat yang tercantum pada SIM dan registrasi mobil sebagai Pangkalan Udara Angkatan Laut di Pensacola." Newsweek selanjutynya menyatakan:

Tapi ada sedikit perbedaan antara catatan pelatihan militer dan daftar resmi FBI pembajak yang dicurigai - baik dalam ejaan nama atau dalam tanggal lahir mereka. Sebuah sumber militer mengatakan, adalah mungkin bahwa para pembajak telah mencuri identitas warga negara asing yang belajar di instalasi Amerika. [80]

Bisakah penggunaan identitas palsu atau identitas ganda menjadi alasan mengapa pada akhir September 2001, dilaporkan bahwa empat dari pembajak 9/11 diduga ternyata masih hidup dan baik, dan tinggal di Timur Tengah? FBI mengeluarkan 19 daftar orang yang diakuinya sebagai pembajak 9/11, dan beberapa nama dan foto-foto dalam daftar memperlihatkan orang-orang yang masih hidup, sebuah prestasi yang luar biasa bagi seseorang yang dituduh menabrakkan pesawat dalam misi bunuh diri ternyata masih hidup. Bahkan Direktur FBI pada akhir September 2001 mengakui bahwa banyak identitas para pembajak masih diragukan [81]. Namun, pertanyaan ini tidak dibicarakan oleh Komisi 9/11.

Masalah ini harus diperhatikan dan ditangani jauh lebih dekat dan kritis; bagaimana peran antara badan-badan intelijen Amerika Serikat dan Barat lainnya dengan apa yang dikenal sebagai "al-Qaeda." Mengingat sejarah pemahaman kita tentang al-Qaeda sebagai sebuah “database” yang merupakan aset-aset intelijen yang direkrut untuk kemudian diterjunkan ke dalam perang Afghan-Sovyet, dan pemahaman kita yang lebih baru dari hubungan antara berbagai badan intelijen secara historis dan saat ini kepada kelompok-kelompok dan individu, bukan tidak tampak masuk akal bahwa operasi al-Qaeda sebagai cabang terselubung kebijakan Amerika Serikat berlanjut terus? Tentu saja, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan, namun yang jelas adalah bahwa setiap dan semua penyelidikan resmi sejauh ini telah ada tapi berisi karangan kebohongan belaka: yaitu disengaja dan dimaksudkan untuk penipuan yang dirancang untuk menyembunyikan kebenaran, tidak mengungkapkan yang sebenarnya.

Juga dalam konteks ini, perlu difahami secara mendalam mengenai Rangkaian Hubungan intelijen dan terorisme dalam hubungan internasional dan galam siasat kekaisaran (yaitu berupa penipuan strategis), bahwa kita harus melihat mengenai perkembangannya, peran, evolusi dan tujuannya dari "Global War on Terror-Perang Global Melawan Teror, "sekarang sudah tahun ke-9 terjadinya serangan teroris 9/11, Amerika Serikat telah mengeluarkan triliunan dolar untuk mengirim orang Amerika yang miskin untuk membunuh Muslim miskin di negara-negara di Timur Tengah, Afrika, Asia Tengah dan Selatan.

Andrew Gavin Marshall is a Research Associate with the Centre for Research on Globalization (CRG). He is co-editor, with Michel Chossudovsky, of the recent book, "The Global Economic Crisis: The Great Depression of the XXI Century," available to order at Globalresearch.ca.

Notes

[1] Zbigniew Brzezinski, The Grand Chessboard: American Primacy and its Geostrategic Imperatives. (Basic Books: 1997), page 148

[2] Ibid, page 36.

[3] Ibid, page 25.

[4] Andrew Krepinevich, Emerging Threats, Revolutionary Capabilities And Military Transformation. Testimony of Andrew Krepinevich, Executive Director, before the Senate Armed Services Subcommittee on Emerging Threats and Capabilities: March 5, 1999:
http://www.csbaonline.org/4Publications/Archive/T.19990305.Emerging_Threats,_/T.19990305.Emerging_Threats,_.htm

[5] Ibid.

[6] Richard Labeviere, Dollars for Terror: The US and Islam. (New York: Algora Publishing, 1999), pages 5-6

[7] Jim Garamone, Joint Vision 2020 Emphasizes Full-spectrum Dominance. American Forces Press Service: June 2, 2000:
http://www.defense.gov/news/newsarticle.aspx?id=45289

[8] PNAC, Rebuilding America’s Defenses. Project for the New American Century: September 2000, page 51:
http://www.newamericancentury.org/publicationsreports.htm

[9] David Ray Griffin, The New Pearl Harbor, 2nd ed. (Interlink Books, 2004), page 99

[10] Fred Kaplan, Show Me the Money. Slate: July 22, 2004:
http://slate.msn.com/id/2104208/

[11] Dennis Ryan, Contingency planning Pentagon MASCAL exercise simulates

scenarios in preparing for emergencies. US Army Military District of Washington: November 3, 2000:
http://www.prisonplanet.com/pentagon_preparing.htm

[12] Barbara Starr, NORAD exercise had jet crashing into building. CNN: April 19, 2004:
http://www.cnn.com/2004/US/04/19/norad.exercise/

[13] Steven Komarow and Tom Squitieri, NORAD had drills of jets as weapons. USA Today: April 19, 2004:
http://www.usatoday.com/news/washington/2004-04-18-norad_x.htm

[4] Julian Borger, Hijackers fly into Pentagon? No chance, said top brass. The Guardian: April 15, 2004:
http://www.guardian.co.uk/world/2004/apr/15/usa.september11

[15] Jim Garamone, Pre-9-11 Exercise Forecasted First War of 21st Century. American Forces Press Service: July 30, 2002:
http://www.defense.gov/news/newsarticle.aspx?id=43608

[16] Pete Brush, Report Warned Of Suicide Hijackings. CBS News: May 17, 2002:
http://www.cbsnews.com/stories/2002/05/18/attack/main509488.shtml

[17] Final Report of the National Commission on Terrorist Attacks Upon the United States. (National Commission on Terrorist Attacks Upon the United States: 2004), page 172

[18] Howard Fineman, The Battle Back Home. Newsweek: February 4, 2002

[19] Pete Brush, Bush Opposes 9/11 Query Panel. CBS News: May 23, 2002:
http://www.cbsnews.com/stories/2002/05/15/attack/main509096.shtml

[20] Bootie Cosgrove-Mather, Bush Backs Independent 9-11 Probe. CBS News: September 20, 2002:
http://www.cbsnews.com/stories/2002/09/24/attack/main523156.shtml

[21] Carl Hulse, How a Deal Creating an Independent Commission on Sept. 11 Came Undone. The New York Times: November 2, 2002:
http://www.nytimes.com/2002/11/02/politics/02COMM.html

[22] Dana Bash, Congress OKs 9/11 special commission. CNN: November 15, 2002:
http://archives.cnn.com/2002/ALLPOLITICS/11/15/congress.commission/index.html

[23] The Kissinger Commission. The New York Times: November 29, 2002:
http://www.nytimes.com/2002/11/29/opinion/29FRI1.html

[24] Kissinger resigns as head of 9/11 commission. CNN: December 13, 2002:
http://archives.cnn.com/2002/ALLPOLITICS/12/13/kissinger.resigns/

[25] Laurence Arnold, 9/11 panel to get access to withheld data. The Boston Globe: November 13, 2003:
http://www.boston.com/news/nation/articles/2003/11/13/911_panel_to_get_access_to_withheld_data/

[26] Benjamin DeMott, Whitewash as public service: How The 9/11 Commission Report defrauds the nation. Harper’s Magazine: October 2004:
http://www.harpers.org/archive/2004/10/0080234

[27] James M Klatell, 9/11 Commissioners Expose Obstructions. CBS News: August 5, 2006:
http://www.cbsnews.com/stories/2006/08/05/terror/main1868087.shtml

[28] Dan Eggen, 9/11 Panel Suspected Deception by Pentagon. The Washington Post: August 2, 2006:
http://www.washingtonpost.com/wp-dyn/content/article/2006/08/01/AR2006080101300.html?sub=AR

[29] Robert Windrem and Victor Limjoco, 9/11 Commission controversy. MSNBC: January 30, 2008

[30] Nick Juliano, Book: Director of 9/11 commission secretly spoke with Rove, White House. The Raw Story: January 31, 2008:
http://www.rawstory.com/news/2007/Book_Director_of_911_commission_secretly_0131.html

[31] French Magistrate Widens Bin Laden Finance Probe. Reuters: December 25, 2004:
http://www.michaelmoore.com/words/latest-news/french-magistrate-widens-bin-laden-finance-probe

[32] Georg Mascolo and Erich Follath, Osama's Road to Riches and Terror. Der Spiegel: June 6, 2005:
http://www.spiegel.de/international/spiegel/0,1518,359690,00.html

[33] Ibid.

[34] Ibid.

[35] Ibid.

[36] Erich Follath and Georg Mascolo, Tracking Osama's Kin Around the World. Der Spiegel: June 6, 2005:
http://www.spiegel.de/international/spiegel/0,1518,359831,00.html

[37] Ibid.

[38] Ibid.

[39] Kathy Gannon, Bin Laden Reportedly Ailing. AP: March 25, 2000:
http://s3.amazonaws.com/911timeline/2000/ap032500.html

[40] Suspected Saudi Terrorist Osama bin Laden Dying, Magazine Says. Deutsche Presse-Agentur: March 16, 2000:
http://s3.amazonaws.com/911timeline/2000/deutschepresseagentur031600.html

[41] Anthony Sampson, CIA agent alleged to have met Bin Laden in July. The Guardian: November 1, 2001:
http://www.guardian.co.uk/world/2001/nov/01/afghanistan.terrorism

[42] Hospital Worker: I Saw Osama. CBS News: January 28, 2002:
http://www.cbsnews.com/stories/2002/01/28/eveningnews/main325887.shtml

[43] ToI, “CIA worked in tandem with Pak to create Taliban”. Times of India: March 7, 2001:
http://www.multiline.com.au/~johnm/taliban.htm

[44] PTI, 'US ignored its own agency's reports on ISI backing Al Qaeda'. Rediff: September 25, 2003:
http://www.rediff.com/news/2003/sep/25us.htm

[45] ToI, “CIA worked in tandem with Pak to create Taliban”. Times of India: March 7, 2001:
http://www.multiline.com.au/~johnm/taliban.htm

[46] Amir Mateen, ISI Chief's Parleys Continue in Washington. The News: September 10, 2001:
http://s3.amazonaws.com/911timeline/2001/news091001.html

[47] Richard Leiby, A Cloak But No Dagger. The Washington Post: May 18, 2002:
http://www.washingtonpost.com/ac2/wp-dyn?pagename=article&node=&contentId=A36091-2002May17¬Found=true

[48] Pepe Escobar, 9-11 AND THE SMOKING GUN. Asia Times: April 8, 2004:
http://www.atimes.com/atimes/Front_Page/FD08Aa01.html

[49] Michael Meacher, The Pakistan connection. The Guardian: July 22, 2004:
http://www.guardian.co.uk/world/2004/jul/22/usa.september11

[50] Ibid.

[51] US on 'intimate' terms with extremists in Central Asia. Press TV: August 1, 2009:
http://www.presstv.com/detail.aspx?id=102232§ionid=3510203

[52] Sue Reid, Has Osama Bin Laden been dead for seven years - and are the U.S. and Britain covering it up to continue war on terror? The Daily Mail: September 11, 2009:
http://www.dailymail.co.uk/news/article-1212851/Has-Osama-Bin-Laden-dead-seven-years--U-S-Britain-covering-continue-war-terror.html

[53] Ibid.

[54] Ibid.

[55] Ibid.

[56] Greg Miller, CIA pays for support in Pakistan. Los Angeles Times: November 15, 2009:
http://articles.latimes.com/2009/nov/15/world/fg-cia-pakistan15

[57] Lance Williams and Erin McCormick, Al Qaeda terrorist worked with FBI. San Francisco Chronicle: November 4, 2001:
http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?file=/c/a/2001/11/04/MN117081.DTL

[58] Lance Williams and Erin McCormick, Bin Laden's man in Silicon Valley. The San Francisco Chronicle: September 21, 2001:
http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?f=/c/a/2001/09/21/MN224103.DTL&hw=ali+mohamed&sn=003&sc=282

[59] Benjamin Weiser and James Risen, THE MASKING OF A MILITANT: A special report.; A Soldier's Shadowy Trail In U.S. and in the Mideast. The New York Times: December 1, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/12/01/world/masking-militant-special-report-soldier-s-shadowy-trail-us-mideast.html?pagewanted=1

[60] Benjamin Weiser, U.S. Ex-Sergeant Linked To bin Laden Conspiracy. The New York Times: October 30, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/10/30/world/us-ex-sergeant-linked-to-bin-laden-conspiracy.html?pagewanted=1

[61] Benjamin Weiser and James Risen, THE MASKING OF A MILITANT: A special report.; A Soldier's Shadowy Trail In U.S. and in the Mideast. The New York Times: December 1, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/12/01/world/masking-militant-special-report-soldier-s-shadowy-trail-us-mideast.html?pagewanted=1

[62] Lance Williams and Erin McCormick, Bin Laden's man in Silicon Valley. The San Francisco Chronicle: September 21, 2001:
http://www.sfgate.com/cgi-bin/article.cgi?f=/c/a/2001/09/21/MN224103.DTL&hw=ali+mohamed&sn=003&sc=282

[63] Benjamin Weiser and James Risen, THE MASKING OF A MILITANT: A special report.; A Soldier's Shadowy Trail In U.S. and in the Mideast. The New York Times: December 1, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/12/01/world/masking-militant-special-report-soldier-s-shadowy-trail-us-mideast.html?pagewanted=1

[64] ESTANISLAO OZIEWICZ AND TU THANH HA, Canada freed top al-Qaeda operative. The Globe and Mail: November 22, 2001:
http://www.mail-archive.com/ hydro@topica.com /msg00224.html

[65] Benjamin Weiser and James Risen, THE MASKING OF A MILITANT: A special report.; A Soldier's Shadowy Trail In U.S. and in the Mideast. The New York Times: December 1, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/12/01/world/masking-militant-special-report-soldier-s-shadowy-trail-us-mideast.html?pagewanted=1

[66] BBC, Has someone been sitting on the FBI? BBC News: November 6, 2001:
http://news.bbc.co.uk/2/hi/events/newsnight/1645527.stm

[67] CBC, Transcript of CBC (Canada) Interview with Michael Springman. CBC: July 3, 2002:
http://www.btinternet.com/~nlpWESSEX/Documents/springmaninterview.htm

[68] Benjamin Weiser, U.S. Ex-Sergeant Linked To bin Laden Conspiracy. The New York Times: October 30, 1998:
http://www.nytimes.com/1998/10/30/world/us-ex-sergeant-linked-to-bin-laden-conspiracy.html?pagewanted=1

[69] Ton Hays and Sharon Theimer, Egyptian agent worked with Green Berets, bin Laden. The Associated Press: December 31, 2001:
http://www.angelfire.com/ny5/libertystrikesback/AliMohammed.html

[70] Jacob Goodwin, Inside Able Danger – The Secret Birth, Extraordinary Life and Untimely Death of a U.S. Military Intelligence Program. Global Security News: September 25, 2005:
http://911citizenswatch.org/?p=673

[71] Douglas Jehl, Four in 9/11 Plot Are Called Tied to Qaeda in '00. The New York Times: August 9, 2005:
http://www.nytimes.com/2005/08/09/politics/09intel.html?ex=1281240000&en=bc4d02afa0a46012&ei=5090

[72] Stephen W Smith, New Pre-9/11 Intel Questions. CBS news: August 9, 2005:
http://www.cbsnews.com/stories/2005/08/09/terror/main769440.shtml?tag=contentMain;contentBody

[73] Catherine Herridge, Molly Hooper and Liza Porteus, Third Source Backs 'Able Danger' Claims About Atta. Fox News: August 28, 2005:
http://www.foxnews.com/story/0,2933,167130,00.html

[74] Atta files destroyed by Pentagon. The Washington Times: September 21, 2005:
http://washingtontimes.com/news/2005/sep/21/20050921-102450-4688r/

[75] Ibid.

[76] Douglas Jehl, Senators Accuse Pentagon of Obstructing Inquiry on Sept. 11 Plot. The New York Times: September 22, 2005:
http://www.nytimes.com/2005/09/22/politics/22intel.html

[77] Philip Shenon, Pentagon Bars Military Officers and Analysts From Testifying. The New York Times: September 21, 2005:
http://www.nytimes.com/2005/09/21/politics/21intel.html?ex=1284955200&en=ca91fe8ed7997532&ei=5088&partner=rssnyt&emc=rss

[78] Louis Freeh, An Incomplete Investigation. The Wall Street Journal: November 17, 2005:
http://www.opinionjournal.com/extra/?id=110007559

[79] Michael Isikoff, Exclusive: The Informant Who Lived With The Hijackers. Newsweek: September 16, 2002:
http://www.newsweek.com/id/65649

[80] George Wehrfritz, Catharine Skipp and John Barry, Alleged Hijackers May Have Trained At U.S. Bases. Newsweek: September 15, 2001:
http://www.newsweek.com/id/75797

[81] Hijack 'suspects' alive and well. BBC: September 23, 2001:
http://news.bbc.co.uk/2/hi/middle_east/1559151.stm



Diterjemahkan dari Sumber: http://www.globalresearch.ca

0 komentar:

Posting Komentar